Apa Itu Jerawat? Penyebab Umum

Jerawat adalah penyakit yang menyerang kelenjar minyak kulit ms glow men , yang terbuka ke luar melalui pori-pori kecil di kulit. Kelenjar ini membuat zat berminyak yang disebut sebum. Pori-pori terhubung ke kelenjar melalui saluran yang disebut folikel. Di dalam folikel, minyak membawa sel-sel kulit mati ke permukaan kulit. Rambut tipis juga tumbuh melalui folikel. Ketika folikel kelenjar kulit tersumbat, jerawat tumbuh.

Hampir, setiap orang memiliki jerawat atau jerawat dalam hidup. Kebanyakan jerawat ditemukan di wajah, leher, punggung, dada dan bahu.

Ini terjadi sebagian besar selama masa remaja, sekitar 20% dari semua kasus terjadi pada orang dewasa. Ini biasanya dimulai selama masa pubertas antara usia 10 dan 13 dan cenderung lebih buruk pada orang dengan kulit berminyak. Jerawat remaja biasanya berlangsung selama lima sampai 10 tahun. Ini terjadi pada kedua jenis kelamin. Remaja laki-laki cenderung memiliki bentuk yang parah tetapi anak perempuan memiliki bentuk yang ringan hingga sedang, yang mungkin cenderung bertahan di usia 30-an dan lebih.

Penyebabnya –

Tiga hal yang diperlukan agar jerawat terjadi: produksi sebum yang berlebihan, pengelupasan kulit mati yang tidak teratur dan penumpukan bakteri di pori-pori. Beberapa penyebab umum disebutkan di bawah ini:

Hormon – Jerawat dapat dianggap sebagai penyakit hormonal. Selama masa pubertas, peningkatan kadar androgen (hormon pria) terjadi baik pada pria maupun wanita, yang menandakan tubuh memproduksi lebih banyak sebum. Kelebihan sebum tampaknya berperan dalam menyumbat folikel rambut di mana bakteri tumbuh, menyebabkan jerawat dan noda. Pada wanita, gejala jerawat berfluktuasi secara siklis karena kadar hormon estrogen selama siklus menstruasi. Sekitar 63% dari wanita yang rentan jerawat mengalami flare pramenstruasi, yang biasanya menyerang sekitar tujuh sampai 10 hari sebelum awal periode dan kemudian mereda segera setelah pendarahan dimulai.

Efek perubahan hormonal pada jerawat juga dapat dilihat selama kehamilan, penggunaan kontrasepsi oral, dan pada tingkat yang lebih rendah menopause.

Bakteri – Kelebihan sebum menghalangi bukaan folikel rambut dan bakteri dapat tumbuh di folikel yang tersumbat ini. Hal ini menyebabkan komedo atau whiteheads, juga dikenal sebagai komedo, di permukaan kulit. Kadang-kadang, folikel yang tersumbat pecah, mengakibatkan kebocoran sebum ke jaringan di dekatnya, yang menyebabkan terbentuknya papula atau pustula. Ini disebut jerawat inflamasi. Pustula yang lebih besar dan lunak disebut nodul.

Leave a Reply

Your email address will not be published.